Selasa, 19 April 2011

Boekhandel


Pose 1


Mengabadikan sebuah peristiwa penting terkadang dirasa sudah maksimal. Pose, blocking, komposisi, dst. Tapi ya kok mesti ada yang wagu ya? Vas bunga itu mengganggu arah pandangan saya untuk terus fokus kesana, bukan para pejabat atau entah karyawan firma mana ini.



Sama sekali tidak ada informasi. Yang saya ingat hanya vas bunga besar dengan bunga yang mencuat mengenai orang di kiri dan kanannya.

Minggu, 17 April 2011

Iklan Tobralco - Persil - Verkade



Bagian depan : iklan TOBRALCO


 

Menggunakan bahasa daerah Jawa dengan penulisan ejaan lama



Di balik advertisi Tobralco adalah advertisi sabun colek merek Persil dibuat model komik dan iklan biskuit Verkade



Bagian belakang : iklan sabun Persil (kiri) dan  Biskoewit VERKADE (kanan)


PERSIL

Ah, kalo terus begini aku jadi lekas tua (Ahh, cape deeeh...!!)


Badan saya capai setelah mencuci berat ah, Hem // Apa kamu belum tahu, Rus. Kalau sekarang ada sabun yang bisa membersihkan sendiri jadi kamu tidak perlu repot dan juga tidak merusak pakaian dan tidak luntur (Gila, cape banget deh gua!! // Hari gene nyuci baju?? Apa Lo blom teu kalo ada sabun yang bisa jadi solusi masalah Elo?)


Apa benar tepung sabun Persil bisa membersihkan sendiri? // Persil bisa membersihkan cucian kasar, halus (Beneran ne deterjen P****L bisa ngerjain kerjaan gua? // Sumpeh deh Coba aje!)


Wah, benar. Cucianku lebih bersih dan aku tidak butuh kerja keras (Gile benerrr!!)


Sejak memakai tepung sabun Persil hatiku senang ( P****L gitu looh!)


Persil : di mana-mana ada yang jual, mudah, hemat. Aturan pemakaian ada di tiap bungkus. Toko Hoppenstedt (P****L :dapatkan di toko-toko terdekat di kota Anda)


Verkade
 


Biskuit Verkade cap Sinyo Sakawan (4 anak?)






hanya tampak 2 anak  ^_^

Sabtu, 16 April 2011

Seminari Vikariat Semarang di Mertoyudan, Magelang

Seminari Vikariat Mertoyudan

Kartu pos bergambar landsekap Seminari Vikariat Semarang di Mertoyudan Magelang. Kondisi utuh tapi kelihatan lusuh dan terdapat bekas lipatan di kanan bawah. 


Ada tulisan sedikit di bagian atas

2 perangko 5 sen bergambar Kantjil masih melekat
Pesan yang  ditulis dalam kartu pos tertanggal 1 Maret 1959 dikirim oleh adik di Seminari Menengah Mertoyudan ditujukan untuk kakaknya yang berada di Muntilan. Isi pesan adalah nasihat adik kepada kakaknya untuk tidak nakal, rajin belajar dan patuh kepada orang tua. Selain itu berita tentang waktu kepulangan si adik.


Entah bagaimana kehidupan kakak beradik ini. Mungkin sang kakak sering nakal dan bandel. Namun saya merasakan kerinduan dan kasih sayang si adik dengan keluarganya.